Usai Ajukan Pengunduran Diri, KPK Bicara Peluang Penahanan Wamenkumham Eddy Hiariej

Berita80 Dilihat

Rabu, 6 Desember 2023 – 17:26 WIB

Jakarta – Wamenkumham Edward Omar Sharif Hiariej atau Eddy Hiariej, telah sudah mengajukan pengunduran diri kepada Presiden Joko Widodo dari jabatannya sebagai wakil menteri. Eddy sendiri bakal diperiksa oleh komisi sebagai tersangka pada Kamis besok. Apakah KPK akan langsung melakukan penahanan?

Baca Juga :

KPK Panggil Wamenkumham Eddy Hiariej sebagai Tersangka Besok

Diketahui, Eddy Hiariej saat ini sudah resmi menjadi tersangka dugaan gratifikasi. Kepala Bagian Pemberitaan KPK, Ali Fikri, mengatakan bahwa sepenuhnya penahanan itu wewenang dari penyidik. Dia mengatakan, ada sejumlah pertimbangan sebelum akhirnya menahan seseorang.

“Terkait penahanan itu tentu kewenangan tim penyidik. Sejauh ini kami belum dapat informasi itu. Tapi yang penting adalah kami memanggil lebih dahulu para pihak itu untuk hadir pemeriksaan apakah nanti akan dilakukan penahanan atau tidak itu sepenuhnya kewenangan penyidik,” ujar Ali Fikri kepada wartawan, Rabu 6 Desember 2023.

Baca Juga :

Soal Penggeledahan Apartemen Firli Bahuri, Kuasa Hukum: Tanya ke Penyidiknya

Kata Ali, masih harus ada aspek subjektif dan objektif sebelum menahan Eddy Hiariej. Kendati, menurutnya sampai dengan saat ini belum ada tersangka KPK yang tidak ditahan.

“Sekali lagi tidak pernah ada tersangka KPK yang tidak ditahan. Tapi semuanya butuh waktu untuk proses-proses penyidikan sehingga ujungnya pasti dilakukan penahanan sehingga dilimpahkan ke proses pengadilan,” tutur Ali. 

Baca Juga :

Istana Sebut Wamenkumham Eddy Hiariej Sudah Kirim Surat Pengunduran Diri

Eddy Hiariej Kirim Surat Mundur jadi Wamen

Koordinator Staf Khusus Presiden, Ari Dwipayana, menginformasikan bahwa Kementerian Sekretariat Negara (Kemensetneg) telah menerima surat pengunduran diri Wamenkumham, Edward Omar Sharif Hiariej.

Ari menjelaskan bahwa surat pengunduran diri tersebut akan diserahkan kepada Presiden Jokowi usai kunjungan kerjanya dari Nusa Tenggara Timur (NTT).

Baca Juga  Jurus Astra Financial Demi Kejar Target di GIIAS 2023

“Sudah ada surat pengunduran diri dari pak Wamenkumham. Jadi ada surat pengunduran diri dari bapak Wamenkumham kepada bapak Presiden dan akan segera disampaikan kepada bapak Presiden,” kata Ari kepada awak media, Rabu, 6 Desember 2023.

Ari menjelaskan, bahwa surat tersebut diterima Kemensetneg pada Senin kemarin, 4 Desember 2023. Namun, Ari tidak membeberkan alasan dari surat pengunduran diri Eddy Hiariej tersebut.

“Saya belum lihat suratnya tapi surat itu ditujukan pada pak Presiden. Segera disampaikan setelah bapak Presiden, ya disampaikan setelah bapak Presiden kembali ke Jakarta,” kata Ari.

Seperti diketahui, Wamenkumham Eddy Hiariej, telah ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan suap dan gratifikasi. Penetapan status tersangka ini diumumkan Wakil ketua KPK, Alexander Marwata. 

Dia mengatakan, penetapan tersangka Eddy itu didasari lewat surat penyidikan KPK. “Kemudian, pada penetapan tersangka Wamenkumham, benar,” kata Alex, Kamis 9 November 2023.

Alex menuturkan kalau surat penyidikan itu sudah ditandatangani sejak dua pekan lalu. Kata dia, ada empat orang tersangka yang tiga di antaranya sebagai orang yang menyuap dan satu orang menerima.

“Itu sudah kami tanda tangani sekitar 2 minggu yang lalu dengan 4 orang tersangka. Dari pihak penerima 3, pemberi satu,” kata dia.

Halaman Selanjutnya

Ari menjelaskan bahwa surat pengunduran diri tersebut akan diserahkan kepada Presiden Jokowi usai kunjungan kerjanya dari Nusa Tenggara Timur (NTT).



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *