Tentara Israel Desak PM Netanyahu Perintahkan Invasi Darat di Gaza Secepatnya

Berita102 Dilihat

Selasa, 24 Oktober 2023 – 13:46 WIB

Tel Aviv – Tentara Israel menekan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu agar menyetujui invasi darat di Jalur Gaza. Menurut IDF, serangan darat tersebut dibutuhkan sekalipun harus mengorbankan banyak tentara. 

Baca Juga :

Kelompok ISIS dan Al Qaeda Mulai Ikut Campur Dalam Perang Hamas-Israel

“Para pejabat militer percaya bahwa penting untuk melancarkan operasi darat di Gaza agar mencapai tujuan perang Israel, bahkan sekalipun dengan mengorbankan banyak tentara,” kata media Harian Haaretz, pada Senin, 23 Oktober 2023. 

“Pemerintah telah memerintahkan IDF untuk menghancurkan kemampuan militer dan pemerintahan Hamas serta menciptakan realitas keamanan baru di Gaza,” tambah harian itu, dikutip dari Middle East Monitor, Selasa, 24 Oktober 2023. 

Baca Juga :

Potret Mengharukan Pemakaman Warga Kristen Palestina usai Gereja Dibom Israel

VIVA Militer: Pasukan Pertahanan Israel (IDF)

Dengan invasi darat yang tidak kunjung dilakukan, militer Israel memandang keragu-raguan pada Netanyahu untuk melancarkan serangan darat. Dia kurang percaya terhadap kemampuan tentara untuk mencapai tujuan konflik Gaza yang ditetapkan oleh pemerintah. 

Baca Juga :

Jenderal Ali: Tentara Israel Bodoh dan Pengecut!

Dalam upaya meredakan ketegangan antara pihak politik dan militer, Netanyahu, Menteri Pertahanan, Yoav Gallant, dan Panglima Angkatan Darat, Herzl Halevi, menyebut bahwa mereka bekerja kerja sama yang erat dan penuh, dia juga mendesak media untuk menghindari publikasi palsu. 

Sebelumnya, pada Senin, Radio Angkatan Darat Israel mengatakan Tel Aviv telah memutuskan untuk menunda operasi darat di Gaza sambil menunggu kedatangan pasukan tambahan AS ke wilayah tersebut. 

VIVA Militer: Pasukan Pertahanan Israel (IDF) di Gaza

VIVA Militer: Pasukan Pertahanan Israel (IDF) di Gaza

Konflik di Gaza, yang berada di bawah pemboman dan blokade Israel sejak 7 Oktober, dimulai ketika Hamas memulai Operasi Banjir Al-Aqsa, sebuah serangan mendadak multi-cabang yang mencakup serangkaian peluncuran roket dan infiltrasi ke Israel melalui darat, laut dan  udara. 

Baca Juga  TAM Umumkan Top 3 Toyota Rangga Concept Digimodz, Hadirkan Kreatifitas Konversi Hilux Rangga

Dikatakan bahwa serangan tersebut merupakan pembalasan atas penyerbuan Masjid Al-Aqsa dan meningkatnya kekerasan yang dilakukan pemukim Israel terhadap warga Palestina. 

Militer Israel kemudian melancarkan Operasi Pedang Besi terhadap sasaran Hamas di Jalur Gaza, dengan hampir 6.500 orang tewas dalam konflik tersebut, termasuk sedikitnya 5.087 warga Palestina dan lebih dari 1.400 warga Israel.

Halaman Selanjutnya

Source : Sputnik News

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *