Sederet Negara dengan Biaya Hidup Termahal di Dunia, Ada Israel di Urutan Nomor 8

Berita95 Dilihat

VIVA Lifestyle – Dunia ini terdiri dari beragam negara yang masing-masing menawarkan perpaduan unik antara budaya, sejarah, dan keindahan alam. Namun, dibalik destinasi-destinasi menarik berikut ini terdapat kenyataan yang nyata. Di mana, biaya hidup yang bervariasi dari satu negara ke negara lain. 

Baca Juga :

Singapura dan Zurich Jadi Kota Termahal di Dunia

Tak dipungkiri, negara termahal untuk hidup tentunya memiliki biaya yang cukup tinggi dibanding negara-negara lainnya. Mungkin Amerika Serikat (AS) sering kali dianggap sebagai negara dengan biaya hidup yang lebih mahal.

Namun siapa sangka, ada negara lainnya yang memiliki biaya hidup paling mahal di dunia. Sekalipun suatu negara memiliki harga sewa yang murah dan harga makanan yang murah, hal tersebut bisa saja menjadi mahal di negara lain.

Baca Juga :

Harga Tiket Pesawat Lombok – Jakarta Masih Mahal

Pajak yang tinggi, upah yang rendah, dan biaya transportasi yang di atas rata-rata semuanya dapat berkontribusi pada tingginya biaya hidup penduduk. Seperti beberapa negara berikut ini memiliki kesenjangan yang sangat besar (dibandingkan dengan negara-negara lain di dunia) dalam hal mempertahankan kehidupan yang nyaman. 

Berikut ini adalah sederet negara termahal untuk hidup, dilansir dari Worldatlas.com kami bagikan ulasannya untuk Anda;

Baca Juga :

Perlu Tahu! 4 Hal Ini yang Mempengaruhi Tinggi Rendahnya Nilai Premi Asuransi Nasabah

Swiss 114.2

Pemandangan jalan lama dengan bendera turis dan menara jam Zytglogge di jalan Kramgasse di kota tua Bern Swiss menjadi ikon negara ini. Swiss memiliki harga barang impor, seperti elektronik atau barang mewah, cenderung lebih mahal dibandingkan negara lain. 

Selain itu, Swiss memiliki standar hidup yang sangat tinggi, dengan tingkat pengangguran yang rendah, sistem kesehatan dan pendidikan yang sangat baik, serta infrastruktur yang baik. Faktor-faktor ini meningkatkan harga barang dan jasa secara keseluruhan. mata uang terkuat di dunia adalah negara terkurung daratan di Eropa Tengah yang terkenal dengan keindahan alamnya, kekayaan sejarahnya, dan kualitas hidupnya yang tinggi.

Namun, hal ini harus dibayar mahal karena Swiss merupakan salah satu negara dengan biaya hidup tertinggi di dunia. Pertama, mata uang Swiss, Franc Swiss, adalah salah satu

Kedua, Swiss merupakan tujuan wisata populer, yang dapat menaikkan harga di daerah dengan lalu lintas wisata yang tinggi. Resor ski populer, seperti Zermatt dan St. Moritz, mahal karena tingginya permintaan akan akomodasi, makanan, dan aktivitas.

Kota-kota besar seperti Jenewa dan Zurich juga mahal karena popularitasnya dan tingginya biaya hidup penduduk setempat. Terakhir, Swiss memiliki tarif pajak yang tinggi, yang membantu mendanai sistem kesejahteraan sosial yang menjadikannya tempat yang diinginkan untuk ditinggali. Namun, hal ini juga dapat menghambat pertumbuhan ekonomi dan menyebabkan berkurangnya pendapatan yang dapat dibelanjakan bagi penduduk.

Bahama 90,9

Bahama adalah destinasi liburan populer yang terkenal dengan perairannya yang sebening kristal, pantai berpasir putih, dan gaya hidup santai. Namun, tempat ini juga bisa menjadi tempat tinggal yang mahal karena lokasi, ekonomi, dan infrastrukturnya. Bahama terdiri dari lebih dari 700 pulau, banyak di antaranya terpencil dan hanya dapat diakses dengan perahu atau pesawat.

Baca Juga  Si Unyil, Gatot Kaca hingga Si Buta Dari Goa Hantu Ramaikan Malam Tahun Baru

Artinya, biaya transportasi bisa jadi mahal karena barang dan jasa harus datang dari luar pulau. Selain itu, perekonomian sangat bergantung pada pariwisata. Artinya, harga lebih tinggi di daerah yang sering dikunjungi wisatawan.

Selain itu, biaya hidup di Bahama mungkin lebih tinggi karena terbatasnya akses terhadap barang dan jasa tertentu. Misalnya, produk segar mungkin lebih mahal karena kesulitan transportasi dan umur simpan yang pendek.

Barbados 88,8

Barbados adalah negara kepulauan kecil lainnya di Karibia dengan cuaca hangat dan budaya yang dinamis. Namun, biaya hidup mungkin lebih tinggi dari perkiraan karena beberapa faktor. Salah satu penyumbang terbesar tingginya biaya hidup di Barbados adalah lokasinya.

Sebagai negara kepulauan, Barbados mengimpor banyak barang dan jasa, yang dapat menyebabkan harga lebih tinggi akibat biaya transportasi. Seperti Bahama, pariwisata menciptakan pasar yang kompetitif dan kawasan wisata populer telah mengalami inflasi karena permintaan yang unik.

Faktor lain yang dapat menaikkan biaya hidup di Barbados adalah tingginya standar hidup yang dinikmati penduduk setempat. Dengan sistem kesejahteraan sosial yang didanai dengan baik, layanan publik yang sangat baik, dan gaya hidup yang nyaman, penduduk membayar pajak dan biaya lebih banyak untuk mendukung fasilitas tersebut.

Norwegia 88,6

Situasi di Kota Lillehammer, Norwegia, pada musim dingin

Situasi di Kota Lillehammer, Norwegia, pada musim dingin

Photo :

  • Dokumentasi Renne Kawilarang

Norwegia adalah Negara Nordik di Eropa Utara yang melegenda karena pemandangan alamnya yang menakjubkan, dataran tinggi standar hidup, dan kebijakan politik progresif. Namun, biaya hidup di Norwegia bisa mahal. Salah satu penyebab utama tingginya biaya hidup di Norwegia adalah mata uangnya yang kuat, Krone Norwegia.

Hal ini membuat barang impor, seperti elektronik dan barang mewah, lebih mahal dibandingkan negara lain. Selain itu, Norwegia memiliki standar hidup yang tinggi, yang disertai dengan biaya barang dan jasa yang lebih tinggi. Sistem kesejahteraan sosial di negara ini juga memiliki pendanaan yang cukup, namun hal ini berarti penduduk membayar lebih banyak pajak dan biaya.

Alasan lain tingginya biaya hidup di Norwegia adalah lokasinya yang terpencil dan biaya transportasi yang terkait. Banyak barang dan jasa yang diimpor ke Norwegia, sehingga dapat menaikkan harga. Selain itu, perekonomian Norwegia sangat bergantung pada industri minyak dan gas, yang dapat menyebabkan fluktuasi harga terkait komoditas tersebut.

Singapura 85,9

Negara yang mewah lainnya ada Singapura. Singapura memiliki budaya yang dinamis, makanan lezat, dan perekonomian yang berkembang. Namun, tempat ini juga bisa menjadi tempat tinggal yang mahal karena beberapa faktor. Tingginya biaya hidup di Singapura berkaitan langsung dengan ukurannya yang kecil dan terbatasnya sumber daya alam. Artinya, banyak barang dan jasa yang perlu diimpor sehingga dapat menaikkan harga akibat biaya transportasi. Selain itu, Singapura adalah tujuan populer bagi ekspatriat, yang dapat menaikkan harga di wilayah yang sering dikunjungi ekspatriat.

Baca Juga  Permohonan PM Selandia Baru Agar Pilot yang Diculik KBB di Papua Segera Dibebaskan

Faktor lain yang berkontribusi terhadap tingginya biaya hidup di Singapura adalah pelayanan publik dan infrastrukturnya yang sangat baik. Meskipun fasilitas-fasilitas ini membuat Singapura menjadi tempat tinggal yang diinginkan, namun ada biayanya. Selain itu, Singapura memiliki standar hidup yang tinggi dan sistem kesejahteraan sosial yang didanai dengan baik, yang didukung oleh penduduknya melalui pajak dan biaya.

Islandia 83.3

Islandia adalah negara kepulauan kecil yang terletak di Atlantik Utara yang terkenal dengan pemandangan alamnya yang menakjubkan, termasuk gletser, geyser, dan pantai berpasir hitam. Namun, tinggal di Islandia bisa jadi mahal. Salah satu alasan tingginya biaya hidup di Islandia adalah lokasinya yang terpencil dan biaya transportasi yang terkait. Banyak barang dan jasa yang perlu diimpor, sehingga dapat meningkatkan biayanya. Selain itu, Islandia tidak memiliki perekonomian atau populasi yang besar, yang berarti barang-barang diproduksi dalam skala yang lebih kecil, sehingga semakin meningkatkan biaya.

Faktor lain yang berkontribusi terhadap tingginya biaya hidup di Islandia adalah penekanan negara tersebut pada kesejahteraan sosial dan kesetaraan. Meskipun nilai-nilai ini mengagumkan, namun memerlukan tarif pajak yang lebih tinggi dan layanan publik yang lebih mahal. Selain itu, standar hidup Islandia tinggi, yang berarti harga barang dan jasa lebih tinggi.

Denmark 78,6

Kota Nyhavn di Denmark.

Kota Nyhavn di Denmark.

Photo :

  • http://sobatsepeda.wordpress.com

Denmark juga dikenal memiliki standar hidup yang tinggi, yang disertai dengan label harga. Layanan kesehatan dan pendidikan yang sangat baik, infrastruktur, serta sistem transportasi yang bersih dan efisien merupakan faktor-faktor yang berkontribusi terhadap tingginya biaya hidup di Denmark. Selain itu, Denmark menganggap banyak layanan publik penting yang menciptakan negara kesejahteraan sosial yang tinggi namun menyebabkan pajak yang tinggi bagi warga negara tersebut.

Israel 76,4

Ilustrasi Pemukiman Israel, Givat Zeev, di dekat kota Ramallah, Palestina, di Tepi Barat.

Ilustrasi Pemukiman Israel, Givat Zeev, di dekat kota Ramallah, Palestina, di Tepi Barat.

Israel telah lama mencari penghargaan atas kemajuan teknologi dan status pusat start-upnya. Namun, tinggal di Israel dapat menjadi tantangan karena tingginya biaya hidup dibandingkan dengan negara-negara Timur Tengah lainnya. Salah satu faktor utama yang menambah tingginya biaya hidup di Israel adalah lokasinya. Negara ini berada di kawasan yang secara politik tidak stabil dan konflik terus berlanjut. Hal ini meningkatkan biaya kebutuhan pokok, seperti bahan bakar dan listrik, yang diimpor dari luar negeri. 

Tel Aviv, pusat ekonomi Israel dan pusat industri teknologinya, termasuk di antara kota-kota termahal di dunia dalam hal perumahan, makanan, dan biaya hiburan. Selain itu, sistem kesejahteraan sosial yang kuat dan andal di negara ini memerlukan pajak yang tinggi, sehingga pajak menjadi beban bagi kelas pekerja dan imigran.

Halaman Selanjutnya

Pemandangan jalan lama dengan bendera turis dan menara jam Zytglogge di jalan Kramgasse di kota tua Bern Swiss menjadi ikon negara ini. Swiss memiliki harga barang impor, seperti elektronik atau barang mewah, cenderung lebih mahal dibandingkan negara lain. 

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *