Peralihan Fokus Dunia ke Perang Israel-Hamas di Gaza Untungkan Vladimir Putin

Berita92 Dilihat

Moskow – Pada 29 Oktober 2023, massa yang diprovokasi dan diorganisir melalui saluran Telegram yang diduga dioperasikan dari Ukraina, mengamuk di Bandara Makhachkala, setelah menerima informasi tentang sebuah pesawat yang membawa penumpang Israel mendarat di sana. Massa menjadi beringas, dan naik ke pesawat yang diparkir, dan mencoba menerobos jendela.

Baca Juga :

Fatwa MUI Haram Beli Produk Pro Israel, Intip Daftar Perusahaannya Versi BDS Movement

Makhachkala berada di pantai Laut Kaspia di wilayah Kaukasus Rusia. Ini adalah ibu kota Republik Dagestan, di mana lebih dari 80 persen penduduknya beragama Islam.

Presiden Rusia, Vladimir Putin, menafsirkan bahwa insiden tersebut sebagai sebuah provokasi dengan dampak geopolitik yang jauh lebih besar daripada sekedar ledakan kemarahan. Untuk mendukung pendirian ini, Presiden Rusia, Dagestan Sergey Melikov, membagikan informasi intelijen yang menunjukkan bahwa administrator saluran Telegram tinggal di Ukraina.

Baca Juga :

Cendekiawan Islam Sebut Israel Manfaatkan Arkeologi untuk Ambil Tanah Orang Palestina

Masyarakat Muslim Geruduk Bandara Dagestan Rusia

Keesokan harinya, Putin menyampaikan pidato ekstensif pada pertemuan Dewan Keamanan PBB, dan membahas tiga poin utama. Dia pertama kali membahas bahwa tindakan subversif di wilayah Makhachkala tersebut diatur oleh Ukraina dan Amerika Serikat (AS).

Baca Juga :

Memilukan, 20 Pasien Termasuk 6 Bayi Meninggal di RS AL-Shifa Gaza karena Listrik Padam

Kemudian, ia menekankan pentingnya persatuan di antara rakyat Rusia, khususnya pertanyaan yang muncul di Rusia mengenai validitas tuduhan terkait perang di Ukraina dan kritik signifikan terhadap tentara Rusia. Terakhir, Putin memanfaatkan kesempatan ini untuk memperjelas posisi Rusia di Timur Tengah. Dia cukup pragmatis.

“Kunci penyelesaian konflik demi perdamaian abadi di tanah suci terletak pada terciptanya negara Palestina yang berdaulat dan merdeka. Negara Palestina yang terwujud sepenuhnya,” kata Putin, dikutip dari Middle East Monitor, Selasa, 14 November 2023.

Ini adalah langkah rumit untuk membedakan dirinya dari dukungan Barat yang tidak diragukan lagi terhadap Israel dan menekankan kedaulatan rakyat Palestina.

Baca Juga  Barito Integra Teknologi Tawarkan Solusi Customer Relation Management

Selain itu, ia juga menyebut kejadian di Gaza sebagai tindakan yang mengerikan, dan menegaskan bahwa penghancuran tanpa pandang bulu terhadap ratusan ribu warga sipil adalah hal yang tidak dapat dibenarkan dengan cara apa pun.

Kekerasan di Gaza memungkinkannya mendapatkan kembali kepercayaan rakyat Rusia, dan mengurangi tekanan terhadapnya serta memberinya ruang untuk menyatukan masyarakat Rusia.

Israel Menyerang Jalur Gaza. Sumber: Reuters.com

Israel Menyerang Jalur Gaza. Sumber: Reuters.com

Mengingat sifat Rusia yang multi-etnis dan multi-agama, setiap penyebaran konflik agama, baik di Rusia atau di panggung dunia, menimbulkan peringatan di Kremlin sebagai faktor yang mungkin mengganggu stabilitas. Perang di Gaza juga memberikan kesempatan yang sangat berharga bagi Putin untuk menegaskan posisi Rusia sebagai kekuatan dunia.

Pengaruh Rusia, yang telah berkurang sejak dimulainya perang di Ukraina, tidak diupayakan oleh Barat untuk mengekang Iran dan proksinya, serta bertindak sebagai jembatan bagi kekuatan-kekuatan yang kecewa dengan kebijakan kolonial Barat.  Putin menegaskan bahwa meningkatkan kemampuan Rusia akan membuatnya lebih kuat dan hadir di panggung dunia.

Retorika presiden Rusia itu terus berlanjut dengan pesonanya yang menyerang Timur Tengah dan negara-negara Selatan.

Ia telah menegaskan bahwa ada kemungkinan untuk menantang AS, yang ia duga telah memicu perang di Ukraina dan memberikan cek kosong kepada Israel, yang ia sebut sebagai negara satelitnya. Menariknya, ia mengamati bahwa, nasib Rusia terletak pada penentuan masa depan rakyat Palestina.

Meninggikan suara saat berbicara, bahasa tubuh Putin lebih tegas. “Rusia berjuang di medan perang demi masa depan kita. Demi prinsip-prinsip tatanan dunia yang adil, demi kebebasan negara dan masyarakat,” uacapnya.

Strategi perang Rusia

VIVA Militer: Serangan udara militer Rusia di Ukraina

VIVA Militer: Serangan udara militer Rusia di Ukraina

Pidatonya membuat banyak orang di Barat heran. Inilah orang yang menolak kedaulatan teritorial Ukraina pada tahun 2022 dan mencaplok tanah Ukraina dengan sebuah fait accompli.

Baca Juga  Unesa Tambah Dosen Baru Berkualifikasi Doktor untuk Semua Fakultas

Bahkan, strategi perang Rusia dianggap sebagai salah satu yang paling berdarah di dunia dan kurang mempertimbangkan kehidupan sipil dibandingkan strategi Israel. 

Militer Rusia juga dinilai bertanggung jawab atas hilangnya ribuan warga sipil tak berdosa. Pasukan Rusia bahkan mengebom gedung opera di mana anak-anak tewas.

Yang penting bagi Moskow, invasi Rusia ke Ukraina tidak mendapat perhatian komunitas internasional. Oleh karena itu, Putin berupaya memaksimalkan keuntungan Rusia.

Sikap baiknya terhadap Islam baru-baru ini dapat dipandang sebagai sikap ramah, di mana ia terlihat membalas sapaan pada sebuah pertemuan dengan mengucapkan “wa alaikum as-salaam”.

Dia juga membeberkan bahwa ada lebih dari 8.000 masjid di Rusia. Ia berencana membangun lebih banyak masjid. Selanjutnya, Rusia telah mengirimkan 27 ton bantuan kemanusiaan untuk warga Palestina di Gaza.

Meskipun Rusia bukan satu-satunya penerima manfaat dari serangan Israel di Gaza, Moskow muncul sebagai pemenang geopolitik uang potensial, menurut sebuah opini yang diterbitkan bersama di Le Monde oleh para pejabat senior Perancis.

“Kremlin bertaruh pada kelesuan (Barat) untuk memenangkan perang melawan Ukraina,” tegas para pejabat tersebut, karena semua fokus tertuju pada konflik yang sedang berlangsung di Timur Tengah.

Tindakan Rusia di Ukraina memang semakin menjauh dari pandangan dunia internasional. Dukungan nominal Kremlin terhadap Palestina, berlawanan dengan posisi Barat. Hal ini akan memberikan lebih banyak keuntungan soft power kepada Moskow.

Pada akhirnya, ketulusan kata-kata dan tindakan Kremlin akan dinilai seiring dengan penghormatan Rusia terhadap kedaulatan wilayah Ukraina. Sayangnya, karena hubungan internasional terus dilanda kemunafikan dan standar ganda, ketidakpercayaan dan ekspektasi yang rendah adalah hal yang lumrah, bukan pengecualian.

Halaman Selanjutnya

Ini adalah langkah rumit untuk membedakan dirinya dari dukungan Barat yang tidak diragukan lagi terhadap Israel dan menekankan kedaulatan rakyat Palestina.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *