PDIP Dukung Jokowi Soal Debat Ketiga Pilpres 2024 Perlu Dievaluasi

Berita151 Dilihat

Senin, 8 Januari 2024 – 18:05 WIB

Jakarta – Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan (PDIP) Hasto Kristiyanto menanggapi pernyataan Presiden Joko Widodo (Jokowi) soal debat ketiga capres berjalan tidak efektif dan saling serang.

Baca Juga :

Penjelasan Kubu Ganjar-Mahfud Soal Salam 3 Jari yang Dikeluhkan Grace Natalie Saat Debat Capres

Menurut Hasto, pada debat ketiga tersebut seluruh capres mengalami peningkatan kualitas dibandingkan dengan debat sebelumnya.

“Dari media, baik sosial media dan media mainstream, debat menunjukkan suatu peningkatan kualitas. Misalnya, kita lihat, apakah puas, kemudian bagaimana penilaian kandidat, saya kira Presiden Jokowi akan mengikuti,” kata Hasto kepada wartawan di DPP PDIP, Menteng, Jakarta Pusat, Senin, 8 Januari 2024.

Baca Juga :

Rekor Harian Tembus 88 Ribu, LRT Jabodebek Angkut 4 Juta Lebih Penumpang di 2023

Namun, Hasto mengaku sependapat dengan keinginan Presiden Jokowi agar pelaksanaan debat kandidat Pilpres 2024 ke depan bisa lebih baik dari sebelumnya.

Debat Ketiga Calon Presiden Pemilu 2024

Baca Juga :

Bantah Anies dan Ganjar, Nurul Arifin Beberkan Kinerja dan Prestasi Prabowo

“Tetapi, kami juga sependapat bahwa ke depan debat harus ditingkatkan kualitasnya sebagaimana Bapak Presiden sampaikan. Bagaimana cara agar debat berkualitas dan ada edukasi? Maka kita harus membuka satu sesi untuk memberikan suatu peluang di dalam pengertian penyampaian gagasan yang sebenar-benarnya,” ujarnya.

Di sisi lain, Hasto berharap Komisi Pemilihan Umum (KPU) selaku penyelenggara pemilu bisa memperhatikan pernyataan Jokowi agar pelaksanaan debat kandidat Pilpres 2024 diperbaiki ke depan.

“Jadi, apa yang disampaikan Pak Presiden Jokowi, oleh KPU selaku penyelenggara pemilu harus ditangkap dengan sebaik-baiknya, agar ke depan fungsi edukasi ini dan penajaman gagasan juga bisa ditingkatkan sebaik-baiknya,” ucap dia.

Baca Juga  Putra Sulung Hun Sen Akan Ditunjuk sebagai PM Kamboja Senin Ini

Sebagai informasi, Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengklaim pasti banyak yang kecewa melihat debat ketiga calon Presiden yang diselenggarakan Komisi Pemilihan Umum Republik Indonesia (KPU RI) di Istora Senayan, Jakarta Pusat pada Minggu malam, 7 Januari 2024.

Karena, menurut Jokowi, debat calon presiden hanya memperlihatkan saling serang pribadi sehingga tidak terlihat visi misinya. “Saya kira akan banyak yang kecewa,” kata Jokowi dikutip pada Senin, 8 Januari 2024.

Maka dari itu, Jokowi meminta agar KPU melakukan evaluasi lagi dalam debat calon presiden dan calon wakil presiden selanjutnya. Jangan sampai, kata Jokowi, ada yang menyerang secara pribadi dalam debat tersebut.

“Debatnya memang perlu diformat lebih baik lagi, ada rambu-rambu sehingga hidup. Saling menyerang enggak apa-apa, tapi kebijakan, policy, visinya yang diserang, bukan untuk saling menjatuhkan dengan motif-motif personal. Saya kira enggak baik dan enggak mengedukasi,” ujarnya.

Karena, kata dia, kalau menyerang secara pribadi yang tidak ada hubungannya dalam konteks tema debat mengenai hubungan internasional, geopolitik, pertahanan dan keamanan itu kurang tepat.

“Kalau sudah menyerang personal, pribadi yang tidak ada hubungan dengan konteks debat tadi malam mengenai hubungan internasional, mengenai geopolitik, mengenai pertahanan dan lain-lain, saya kira kurang memberikan pendidikan, kurang mengedukasi masyarakat yang menonton,” kata Jokowi.

Halaman Selanjutnya

“Jadi, apa yang disampaikan Pak Presiden Jokowi, oleh KPU selaku penyelenggara pemilu harus ditangkap dengan sebaik-baiknya, agar ke depan fungsi edukasi ini dan penajaman gagasan juga bisa ditingkatkan sebaik-baiknya,” ucap dia.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *