‘Musuh’ Presiden Rusia Vladimir Putin Tewas di Penjara

Berita45 Dilihat

Sabtu, 17 Februari 2024 – 07:07 WIB

Rusia – Pemimpin oposisi pemerintah Rusia Alexei Navalny, atau yang juga dijuluki sebagai ‘musuh Putin’ dikabarkan meninggal pada Jumat lalu di koloni penjara Arktik tempat dia menjalani hukuman selama 19 tahun, kata lembaga pemasyarakatan federal Rusia. 

Baca Juga :

Bawaslu Bantu Urus Pemakaman Petugas KPPS yang Meninggal

Pemerintah negara-negara Barat segera menyerang Kremlin atas kematian kritikus Presiden Vladimir Putin yang paling vokal.

Navalny kehilangan kesadaran setelah berjalan-jalan dan tidak dapat ditolong oleh petugas medis, kata layanan penjara.

Baca Juga :

Ternyata, Ada 8 Petugas Pemilu 2024 di Jawa Timur Meningal Dunia

Oposisi Rusia, Alexei Navalny

“Navalny merasa tidak enak badan setelah berjalan-jalan, dan segera kehilangan kesadaran. Staf medis segera tiba dan tim ambulans dipanggil,” kata pernyataan tersebut, melansir AP News, Sabtu, 17 Februari 2024. 

Baca Juga :

PDIP Mau Jadi Oposisi Jika Prabowo-Gibran Menang, Gerindra Bilang Begini

Tindakan resusitasi yang dilakukan tidak membuahkan hasil positif dan paramedis pun menyatakan bahwa ia meninggal dunia. 

Penyebab kematiannya kini tengah diselidiki dan ditentukan. 

Navalny tampaknya tidak memiliki keluhan kesehatan apa pun ketika berbicara melalui tautan video di pengadilan pada hari Kamis, media pemerintah melaporkan. 

Pria berusia 47 tahun tersebut adalah pemimpin oposisi paling terkemuka di Rusia dan mendapat banyak pengikut karena kritiknya terhadap korupsi di Rusia pada masa pemerintahan Vladimir Putin.

Komite Investigasi Rusia mengatakan telah membuka penyelidikan atas kematian tersebut. 

Sekretaris pers Navalny, Kira Yarmysh, mengatakan timnya belum diberitahu tentang kematiannya. “Pengacara Alexei sekarang terbang ke Kharp,” yang mana adalah tempat penjara tersebut berada, katanya dalam sebuah postingan di media sosial. 

Baca Juga  In Ukraine, Mathematics Finds a Home at Last

Mengutip juru bicaranya, kantor berita Rusia melaporkan bahwa Putin telah diberitahu tentang kematian Navalny. Pemerintah negara-negara Barat dan tokoh oposisi Rusia pada hari Jumat mengatakan Kremlin bertanggung jawab atas kematiannya.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, yang kini negaranya tengah berperang dengan Rusia, mengatakan sudah “jelas” bahwa Navalny dibunuh oleh rezim Putin. 

“Jelas dia dibunuh oleh Putin. Seperti ribuan orang lainnya yang telah disiksa,” kata Zelensky, seraya menambahkan bahwa ini menunjukkan mengapa Putin harus dibuat “kehilangan segalanya dan dimintai pertanggungjawaban atas tindakannya”.

Navalny dipenjara pada awal tahun 2021 setelah kembali ke Rusia dari Jerman, tempat dia memulihkan diri dari serangan keracunan yang fatal dengan Novichok, agen saraf era Soviet. 

Dalam serangkaian kasus, ia dijatuhi hukuman 19 tahun penjara atas tuduhan yang dikutuk secara luas oleh kelompok hak asasi manusia independen dan di Barat sebagai pembalasan atas penentangannya terhadap Kremlin. 

Kembalinya dia ke Rusia meski menghadapi hukuman penjara menempatkannya pada jalur yang bertentangan dengan Putin, setelah Navalny menyalahkan serangan peracunan di Siberia pada Kremlin.

Oposisi Rusia, Alexei Navalny

Oposisi Rusia, Alexei Navalny

“Saya tidak takut dan saya meminta Anda untuk tidak takut,” katanya dalam seruan kepada para pendukungnya saat ia mendarat di Moskow, beberapa saat sebelum ditahan atas tuduhan terkait dengan tuduhan penipuan lama. 

Penangkapannya pada tahun 2021 memicu beberapa demonstrasi terbesar yang pernah terjadi di Rusia dalam beberapa dekade, dan ribuan orang ditahan pada demonstrasi nasional yang menyerukan pembebasannya.

Halaman Selanjutnya

Navalny tampaknya tidak memiliki keluhan kesehatan apa pun ketika berbicara melalui tautan video di pengadilan pada hari Kamis, media pemerintah melaporkan. 

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *