Kemenag DKI Jakarta dan LWP NU Luncurkan Pojok Wakaf Uang Calon Pengantin KUA

Berita151 Dilihat

Senin, 20 November 2023 – 18:36 WIB

Jakarta – Lembaga Wakaf dan Pertanahan Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (LWP PWNU) DKI Jakarta dan Kantor Wilayah Kementerian Agama (Kanwil Kemenag) DKI Jakarta meluncurkan program Pojok Wakaf Uang Calon Pengantin (Kantin) KUA di Jakarta pada Senin 20 November 2023. LWP NU akan menyampaikan laporan setiap tiga bulan sekali ke wakif, KUA dan Kabid Urusan Agama Islam Kanwil Kemenag DKI Jakarta.

Baca Juga :

Centris Soroti Sekolah Asrama Khusus Anak Tibet di Tiongkok

Ketua Lembaga Wakaf dan Pertanahan PWNU DKI Jakarta, KH Susono Yusuf mengatakan, program pojok wakaf uang calon pengantin KUA sifatnya tidak memaksa. Tapi menganjurkan calon pengantin berwakaf uang secara ikhlas yang besarnya tidak ditentukan atau seikhlasnya calon pengantin

“Jadi program Pojok Kantin KUA dimaksudkan sebagai bagian dari pengembangan gerakan nasional wakaf uang yang misi utamanya untuk mengedukasi dan mengajak masyarakat Islam DKI Jakarta, khususnya para calon pengantin baru, agar mau berwakaf uang sebelum melangsungkan pernikahannya sebagai wujud kepedulian sosial,” kata Kiai Susono saat peluncuran Pojok Wakaf Uang Calon Pengantin KUA di Jakarta, Senin 20 November 2023.

Baca Juga :

Pesan Irish Bella Usai Gugat Cerai Ammar Zoni, Singgung Soal Amal

Kiai Susono menjelaskan, melalui program Pojok Kantin KUA diharapkan dapat meningkatnya kesadaran dan kecintaan masyarakat DKI Jakarta terhadap wakaf uang. Sehingga mereka mau berwakaf uang untuk mendorong meningkatnya penerimaan wakaf uang di DKI Jakarta yang dapat dikelola secara produktif. Kemudian hasil atau manfaat wakaf uang tersebut disalurkan kepada mauquf ‘alaih dan program pemberdayaan ekonomi umat.

Kiai Susono menyampaikan, dengan adanya program Pojok Kantin KUA, setiap pasangan calon pengantin diedukasi dan dianjurkan oleh Kepala KUA untuk berwakaf uang sesaat sebelum prosesi akad nikah dimulai. Calon pengantin yang akan berwakaf uang didahului dengan niat berwakaf, dapat dipandu oleh Kepala KUA.

Baca Juga  cara bisnis tanpa modal Kupang terbukti

Baca Juga :

Koordinator Desa Ungkap Ada Capres yang Beri Uang Transportasi Rp 1 Juta ke Kepala Desa

“Calon pengantin yang berwakaf uang langsung ditransfer ke rekening LKS PWU atas nama Pengurus Wilayah Lembaga Wakaf dan Pertanahan PWNU DKI Jakarta,” ujar Kiai Susono.

Ia menerangkan, penerimaan wakaf uang calon pengantin akan dikelola secara produktif, seperti antara lain diinvestasikan pada Cash Wakaf Link Sukuk (CWLS), dimana imbal hasilnya disalurkan kepada mauquf ‘alaih. 

“Seluruh proses kinerja wakaf produktif ini dilaporkan secara transparan dan akuntabel kepada mitra kerja terkait,” jelas Kiai Susono.

Ia menerangkan, misalnya ada 100 calon pengantin yang menikah di KUA dalam dua bulan. Bisa dibayangkan berapa banyak calon pengantin yang menikah dan berwakaf di KUA se-DKI Jakarta dalam waktu dua bulan atau satu tahun.

“Jumlah wakaf dari calon pengantin, jumlahnya seikhlasnya mereka, dan wakaf uang dari calon pengantin orientasinya harus kepada wakaf produktif,” kata Kiai Susono.

Di acara yang sama, Direktur Pemberdayaan Zakat dan Wakaf Kemenag, Waryono Abdul Ghafur mengatakan mengatakan, nazhir di Indonesia masih konvensional. Umumnya nazhir tersebut adalah kiai dan para ustaz yang dipercaya masyarakat dan usianya di atas 60 tahun.

“Padahal kalau mengingat tujuan wakaf tentu wakaf ini harus dikelola oleh profesional,” kata Waryono.

Waryono mengatakan, makanya pengurus BWI tidak hanya kiai yang tafaqquhfiddin. Tapi perlu kiai yang juga ahli keuangan, akuntan, entrepreneur dan lain sebagainya.

Halaman Selanjutnya

Ia menerangkan, penerimaan wakaf uang calon pengantin akan dikelola secara produktif, seperti antara lain diinvestasikan pada Cash Wakaf Link Sukuk (CWLS), dimana imbal hasilnya disalurkan kepada mauquf ‘alaih. 

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *