Indocement Cetak Laba 2023 Rp 1,9 Triliun, Naik 5,9 Persen

Berita18 Dilihat

Senin, 25 Maret 2024 – 20:05 WIB

Jakarta – PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk berhasil membukukan Pendapatan Keuangan Neto yang lebih tinggi sebesar Rp 84,7 miliar, atau naik 108,6 persen dari tahun sebelumnya.

Baca Juga :

Meroket 355 Persen, Bank Jago Cetak Laba Rp 72 Miliar pada 2023

Direktur Utama Indocement, Christian Kartawijaya mengatakan, hal itu seiring dengan kenaikan suku bunga secara keseluruhan pada 2023, dan Beban Pajak Penghasilan – Neto yang tetap sama yakni minus Rp 446,1 miliar atau naik 0,2 persen.

“Dari angka di atas, Laba Tahun Berjalan meningkat 5,9 persen dari Rp 1,8 triliun pada 2022, menjadi Rp 1,9 triliun pada 2023,” kata Christian dalam konferensi pers di kantornya, Senin, 25 Maret 2024.

Baca Juga :

GoTo Rugi Rp 90 Triliun pada 2023, Manajemen Ungkap Penyebabnya

Dia menambahkan, Indocement juga membukukan volume penjualan keseluruhan (semen dan clinker) sebesar 19,3 juta ton pada 2023, lebih tinggi 1,75 juta ton atau naik sekitar 10 persen.

Sejumlah karyawan dengan latar belakang pabrik semen Indocement di Bogor, Jawa B

Baca Juga :

OCBC NISP Tebar Dividen Rp 1,65 Triliun, 40,4 Persen Laba Bersih 2023

“Volume penjualan semen dalam negeri secara keseluruhan tercatat sebesar 18,8 juta ton, meningkat 8,6 persen atau sekitar 1,5 juta ton,” ujarnya.

Christian menambahkan, volume tersebut termasuk volume setahun penuh dari operasi Maros, ditambah volume satu bulan pada Desember 2023 dari operasi Grobogan. Hal itu karena akuisisi PT Semen Grobogan selesai pada 1 Desember 2023.

Total pangsa pasar semen domestik Indocement adalah 27,3 persen pada 2023, dengan mengacu pada data Kementerian Perindustrian, di mana Pulau Jawa mencatat 33,9 persen dan luar Pulau Jawa 20,5 persen.

Baca Juga  ASN Ngaku Diintimidasi untuk Menangkan Ganjar, PDIP Sindir Kubu Sebelah Susah Masuk Kandang Banteng

“Penjualan ekspor meningkat 89 persen, dari 306 ribu ton menjadi 579 ribu ton hingga kuartal III-2023,” kata Christian.

Dia mengatakan, pendapatan Neto Perseroan meningkat 9,9 persen menjadi Rp 17,9 triliun, akibat peningkatan volume penjualan.

Semen produksi PT Indocement.

Semen produksi PT Indocement.

Photo :

  • VIVAnews/Anhar Rizki Affandi

“Beban Pokok Pendapatan meningkat sebesar 8,2 persen menjadi minus Rp12,1 triliun, yang berdampak pada peningkatan margin Laba Kotor dari 31,5 persen pada tahun 2022 menjadi 32,6 persen pada tahun 2023,” ujarnya.

Diketahui, setelah mengakuisisi 100 persen saham PT Semen Grobogan, yang diikuti dengan pelunasan pinjaman dengan kas sendiri dan restrukturisasi pinjaman, Indocement berhasil membukukan posisi kas bersih dengan Kas dan Setara Kas menjadi Rp 3,2 triliun pada akhir 2023.

Halaman Selanjutnya

Total pangsa pasar semen domestik Indocement adalah 27,3 persen pada 2023, dengan mengacu pada data Kementerian Perindustrian, di mana Pulau Jawa mencatat 33,9 persen dan luar Pulau Jawa 20,5 persen.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *