ICW Minta Jokowi Tunda Keppres Pemberhentian Firli Bahuri, Biar Sidang Etik Tuntas

Berita84 Dilihat

Jumat, 22 Desember 2023 – 01:02 WIB

Jakarta – Peneliti Indonesia Corruption Watch (ICW) Kurnia Ramadhana mendesak Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk menunda penerbitan Keputusan Presiden terkait dengan pengunduran Firli Bahuri sebagai Pimpinan KPK hingga proses persidangan etik di Dewan Pengawas KPK selesai. Kurnia curiga proses sidang etik akan berhenti jika Presiden Jokowi menerbitkan Keppres atas pengunduran diri tersebut dalam waktu dekat.

Baca Juga :

Jokowi Bongkar Penyebab Harga Beras Naik, tapi Cabe Stabil

“ICW mendesak Presiden Joko Widodo untuk menunda penerbitan Keputusan Presiden terkait dengan pengunduran Firli Bahuri sebagai Pimpinan KPK hingga proses persidangan etik di Dewan Pengawas selesai. Ini penting Presiden lakukan. Sebab, jika model seperti Lili diteruskan, maka berpotensi ditiru oleh Pimpinan KPK mendatang jika tersangkut dugaan pelanggaran kode etik berat,” kata Kurnia dalam keterangannya diterima awak media, Kamis, 21 Desember 2023. 

Anggota Koalisi Masyarakat Sipil Kawal Pemilu Bersih sekaligus Peneliti ICW, Kurnia Ramadhana

Baca Juga :

Pendapatan Terancam, Asosiasi PKL Desak Pasal Tembakau Dikeluarkan dari RPP Kesehatan

Hal tak jauh berbeda juga disampaikan mantan penyidik KPK, Novel Baswedan. Dia curiga dengan Pengunduran diri yang diajukan Firli Bahuri. 

“Ini modus lama Firli. Sama ketika (Firli menjabat) Deputi Penindakan melakukan pelanggaran berat kemudian menghindar dengan cara mengundurkan diri,” kata Novel.

Baca Juga :

Respon Istana soal Mundurnya Firli Bahuri dari KPK

Menurut Novel, modus ini harusnya tidak boleh terulang. Sebab cara ini akan membuat pelanggaran tidak diungkap dengan tuntas.

“Karena akan jadi pola ‘jahat’. Cara ini akan membuat pelanggaran tidak diungkap dengan tuntas, sehingga pihak-pihak lain yang terlibat tidak diusut. Sebenarnya Dewas masih bisa memilih untuk terus memeriksa kasus ini agar jelas,” kata  Novel.

Baca Juga  Denmark Issues Law to Ban Quran Burnings

Koordinator Staf Khusus Presiden Ari Dwipayana menyebut, Kementerian Sekretariat Negara telah menerima surat pengunduran diri Firli Bahuri dari Jabatan Ketua dan Pimpinan KPK pada tanggal 18 Desember 2023. Saat ini, kata Ari, surat pengunduran diri tersebut tengah diproses.

“Saat ini, surat pengunduran diri tersebut tengah diproses untuk dapat segera ditetapkan dengan Keputusan Presiden,” kata Ari.

Firli Bahuri sebelumnya menyatakan tak ingin memperpanjang masa jabatannya sebagai Ketua KPK. Sebab itu, Firli memutuskan mengundurkan diri dari jabatannya sebagai pimpinan KPK.

Hal itu diungkapkan Firli di Gedung Dewas KPK, Jakarta Selatan, Kamis malam, 21 Desember 2023. Firli mendatangi markas Dewas untuk mengabarkan pengunduran diri tersebut. 

“Saya mengakhiri tugas saya sebagai ketua KPK, dan saya menyatakan berhenti dan saya juga menyatakan tidak berkeinginan memperpanjang masa jabatan saya,” kata Firli.

Ketua nonaktif KPK Firli Bahuri mengundurkan diri.

Ketua nonaktif KPK Firli Bahuri mengundurkan diri.

Diketahui, masa jabatan pimpinan KPK era Firli sedianya habisa pada 20 Desember 2023. Namun berdasarkan keputusan Mahkamah Konstitusi (MK), masa jabatan pimpinan KPK diperpanjang satu tahun hingga 2024.

Pengunduran diri itu diklaim sudah dilaporkan ke Presiden Joko Widodo (Jokowi) melalui Menteri Sekretaris Negara Pratikno. Firli meminta maaf kepada Presiden dan masyarakat karena tak menyelesaikan tugasnya sebagai pimpinan KPK.

Dikatakan Firli, dirinya akan menjalani kehidupan tanpa jabatan. Dia meminta izin bisa melanjutkan kehidupan sebagai seorang purnawirawan Polri dan rakyat jelata.

“Berikan kesempatan saya, anak, dan istri saya untuk menjalani kehidupan sebagai purnawirawan Polri, sebagai rakyat jelata, dan juga sebagai anak bangsa Indonesia yang cinta kepada negaranya. Negara Kesatuan Republik Indonesia,” ujarnya. 

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *