Geger Orang Menguning Akibat Keracunan Wortel, Padahal Ini Penyebabnya

Berita110 Dilihat

Kamis, 16 November 2023 – 17:06 WIB

VIVA Tekno – Belum lama ini menjadi perbincangan hangat dan viral seorang wanita yang kulitnya berubah warna menjadi oren, hal itu ternyata dikarenakan mengonsumsi wortel berlebihan.

Baca Juga :

Dinkes Jombang Akui Makanan Balita Stunting Tak Layak Konsumsi, Ada Ulat Belatungnya

Dilansir dari Daily Mail, Kamis, 16 November 2023, Kasus tersebut menimpa seorang remaja di Edinburgh, Skotlandia bernama Dena Rendall. Warna kulit remaja berusia 21 tahun ini juga berubah oranye akibat terlalu banyak makan wortel.

Baca Juga :

Viral, Balita Stunting di Jombang Diberi Susu dan Sayuran Berulat

Usut punya usut, keduanya ternyata mengalami kondisi karotenemia. Lantas apa itu karotenemia? Berikut ulasannya, dilansir dari laman Medscape.

Dilansir dari Health Jade, menyebutkan bahwa Karotenemia alias keracunan wortel, adalah suatu kondisi klinis yang ditandai dengan pigmentasi kuning pada kulit (xanthoderma) dan peningkatan kadar beta-karoten dalam darah.

Baca Juga :

DSA Mitra Organik Wujudkan Mimpi Petani Ekpor Sayuran Organik ke Eropa hingga Jepang

Tak hanya wortel, dalam kebanyakan kasus, kondisi ini terjadi akibat konsumsi makanan kaya karoten yang berlebihan dan berkepanjangan, seperti labu, dan ubi jalar.

Kondisi karotenemia tidak berbahaya, namun dapat menyebabkan kesalahan diagnosis penyakit kuning.  Karoten adalah lipokrom yang biasanya menambah warna kuning pada kulit. Dengan meningkatnya kadar karoten dalam darah, warna kuning ini semakin menonjol.

Karotenemia terutama terlihat ketika stratum korneum menebal atau ketika lemak subkutan sangat banyak. Kondisi ini lebih mudah terlihat pada orang dengan kulit berwarna terang. Gejalanya tampak jelas terlihat terutama berupa menguningnya telapak tangan dan telapak kaki pada orang dengan warna kulit lebih gelap.

Baca Juga  Pos Indonesia Sampaikan Harapannya untuk Bangsa dan Negara Indonesia

Pigmentasi kuning pada seseorang yang mengalami karotenemia sering kali muncul pertama kali di ujung hidung, telapak tangan, telapak kaki, dan lipatan nasolabial, kemudian meluas secara bertahap ke seluruh tubuh.

Viral Orang Keracunan Wortel

Viral Orang Keracunan Wortel

Namun, pigmentasi kuning paling menonjol terlihat pada telapak tangan, telapak kaki, dan lipatan nasolabial. Perubahan pigmentasi terjadi akibat pengendapan karoten pada stratum korneum yang larut dalam lemak.

Pada dasarnya, karotenemia yang disebabkan oleh pola makan adalah kondisi yang tidak berbahaya dan tidak memerlukan pengobatan. Namun, agar tidak menimbulkan kecemasan yang berlebihan, dokter dapat memberi tahu orang tua, makanan mana yang kaya karoten, dan anak dapat diberikan diet kekurangan karoten.

Dengan dihilangkannya asupan makanan kaya karoten, kadar karoten serum turun tajam dalam waktu seminggu dan perubahan warna kuning pada kulit berangsur-angsur hilang selama beberapa minggu hingga bulan.

Obat-obatan tidak diindikasikan untuk pengobatan karotenemia yang disebabkan oleh pola makan. Para orang tua juga dianjurkan untuk mengganti asupan makanan kaya karoten dengan sayuran hijau, seperti bayam dan kacang hijau.

Halaman Selanjutnya

Kondisi karotenemia tidak berbahaya, namun dapat menyebabkan kesalahan diagnosis penyakit kuning.  Karoten adalah lipokrom yang biasanya menambah warna kuning pada kulit. Dengan meningkatnya kadar karoten dalam darah, warna kuning ini semakin menonjol.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *