Drone Misterius Bunuh Tentara Amerika, Donald Trump: Serangan Kurang Ajar!

Berita65 Dilihat

Senin, 29 Januari 2024 – 07:10 WIB

VIVA – Presiden Amerika Serikat (AS) ke-45, Donald Trump, ikut bereaksi usai mendengar kabar serangan drone misterius di Menara 22, Yordania, Minggu 28 Januari 2024.

Baca Juga :

Amerika Nilai Rencana Israel Serang Lebanon Blunder, Cuma Cari Mati

VIVA Militer melaporkan dalam berita sebelumnya, pangkalan militer Amerika Serikat yang dikenal dengan sebutan Menara 22 dibombardir pesawat tanpa awak tak dikenal. Dalam serangan itu, tiga orang tentara Amerika tewas dan melukai puluhan lainnya.

Meskipun proses investigasi serangan masih dilakukan, pemerintah Amerika Serikat meyakini jika serangan ini didalangi oleh milisi bersenjata yang didukung oleh Iran.

Baca Juga :

Segera Gempur Lebanon, Perang Israel-Hizbullah II Bakal Meletus

Terkait hal ini, Trump mengeskan bahwa serangan itu adalah bukti kelemahan pemerintahan Presiden Joe Biden.

VIVA Militer: Ledakan di markas militer Amerika Serikat

Baca Juga :

3 Tentara Amerika Tewas Dibunuh Drone Misterius, Lusinan Luka Parah

Sikap ini dilontarkan Trump yang dinilai memanfaatkan isu serangan di Yordania, untuk memperkuat posisinya yang kembali mencalonkan diri dalam kontestasi pemilihan Presiden AS. 

“Serangan kurang ajar terhadap Amerika Serikat ini merupakan konsekuensi mengerikan dan tragis dari kelemahan dan penyerahan diri Joe Biden,” ucap Trump dikutip VIVA Militer dari Newsweek.

Politisi Partai Republik AS itu juga dengan percaya diri menegaskan, serangan ini tidak akan terjadi jika ia masih memimpin Negeri Paman Sam.

Trump menegaskan, sebagai negara adikuasa Amerika bisa memperoleh keamanan dan kedamaian melalui unjuk kekuatan militer. Ia juga menyebut negaranya tidak akan bisa mencapai kejayaan militer jika Biden yang menjadi panglima tertinggi militer AS.

VIVA Militer: Citra satelit basis militer Amerika Serikat, Tower 22, di Yordania

VIVA Militer: Citra satelit basis militer Amerika Serikat, Tower 22, di Yordania

“Hari yang mengerikan ini merupakan bukti lebih lanjut bahwa kita perlu segera kembali ke ‘perdamaian melalui kekuatan’,” kata Trump melanjutkan.

Baca Juga  Keluarga Brigadir J Pertimbangkan Ajukan Restitusi

“Sehingga tidak akan ada lagi kekacauan, tidak ada lagi kehancuran, dan tidak ada lagi hilangnya nyawa warga Amerika yang berharga. Negara kita tidak dapat bertahan jika Joe Biden sebagai panglima tertinggi,” ujarnya.

Halaman Selanjutnya

Politisi Partai Republik AS itu juga dengan percaya diri menegaskan, serangan ini tidak akan terjadi jika ia masih memimpin Negeri Paman Sam.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *