Bos BI Ungkap QRIS Bisa Digunakan Buat Bayar Pajak

Berita48 Dilihat

Selasa, 30 Januari 2024 – 18:50 WIB

Jakarta – Gubernur Bank Indonesia (BI), Perry Warjiyo mengungkapkan, Quick Response Code Indonesian Standard (QRIS) bisa digunakan untuk membayar Pajak Bumi dan Bangunan (PBB).

Baca Juga :

Cara Blokir Surat Tanda Nomor Kendaraan agar Tidak Kena Pajak Progresif

“QRIS bisa digunakan untuk transaksi pajak-pajak daerah, dari parkir, kemudian pajak PBB, segala pajak daerah itu,” ujar Perry dalam konferensi pers di Kementerian Keuangan, Jakarta, Selasa, 30 Januari 2024.

Selain itu, Perry menuturkan bahwa QRIS juga bisa digunakan untuk retribusi hingga belanja Pemerintah Daerah. Melalui integrasi ke kartu kredit segmen pemerintah.

Baca Juga :

Bos OJK Tegaskan Ini soal Bayar Uang Kuliah di ITB Bisa Pakai Pinjol

Ilustrasi pembayaran QRIS

Ilustrasi pembayaran QRIS

Ilustrasi pembayaran QRIS

Baca Juga :

Pekerja Konter Pulsa di Aceh Dibunuh karena Tagih Utang

“Jadi pemerintah daerah juga sudah menggunakan kartu kredit segmen pemerintah, yang tentu saja kami bebaskan biayanya bersama industri,” jelasnya,

“Sehingga itu bersama industri, jadi pemerintah yang belanja menggunakan QRIS dan KKI (Kartu Kredit Indonesia), itu lebih murah dan langsung memotong rekening,” tambahnya.

Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo

Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo

Photo :

  • VIVA/Mohammad Yudha Prasetya

Perry mengungkapkan, QRIS saat ini sudah digunakan di 475 pemerintah daerah baik provinsi kabupaten/kota, dari 542 pemda.

Berdasarkan catatan BI, sepanjang 2023, nominal transaksi QRIS tercatat tumbuh 130,01 persen secara year on year (yoy), dengan nilai mencapai Rp 229,96 triliun.

Jumlah pengguna QRIS juga meningkat, yakni tembus 45,78 juta. Tak hanya itu, kenaikan juga terjadi pada jumlah merchant 30,41 juta yang sebagian besar merupakan UMKM.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *