Analisis Pengamat soal Potensi Khofifah Mendongkrak Elektabilitas Prabowo-Gibran

Berita213 Dilihat

Jember – Pengamat politik Universitas Jember (Unej) Muhammad Iqbal menilai bergabungnya Khofifah Indar Parawansa ke Tim Kampanye Nasional (TKN) Prabowo-Gibran tidak akan banyak mendongkrak elektabilitas pasangan calon nomor urut 2 tersebut di Pilpres 2024.

Baca Juga :

Gibran Ingin Suara Prabowo-Gibran di Jatim Melonjak usai Khofifah Gabung TKN

“Bergabungnya Khofifah, yang juga ketua umum Muslimat NU (Nahdlatul Ulama) itu, sejatinya tidak serta merta mudah terkonversi menjadi tebalnya elektoral Prabowo-Gibran,” kata Iqbal dalam keterangan tertulis yang diterima di Kabupaten Jember, Jawa Timur, Jumat, 12 Januari 2024.

Menurut Iqbal, dengan resmi bergabungnya Khofifah menjadi anggota Dewan Pengarah dan Juru Kampanye Nasional pasangan calon Prabowo-Gibran itu makin membuktikan bahwa Jawa Timur adalah episentrum sengitnya merebut lumbung suara Nahdliyin.

Baca Juga :

Para Nelayan Kunjungi Kediaman Prabowo, Ramai-ramai Video Call Keluarga di Rumah

Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka Debat Kedua Cawapres Pemilu 2024.

TKN Prabowo-Gibran pun lalu mengeklaim akan menang “tebal” di Jawa Timur.

Baca Juga :

Prabowo Bakal Perbaiki Kualitas Hidup Nelayan

“Sebagai basis elektoral terbesar kaum santri NU, Jatim sebenarnya juga diklaim sudah dikapling sebagai lumbung kemenangan pilpres, baik oleh pasangan capres-cawapres lainnya, yakni Anies-Muhaimin maupun Ganjar-Mahfud,” tuturnya.

Saling klaim di kalangan pasangan calon peserta Pilpres 2024 itu cukup beralasan.

Dia menilai pihak Anies-Muhaimin jelas mengandalkan kekuatan mesin Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) dengan daya magnet Muhaimin sebagai ketua umum partai tersebut.

Pemilu/Ilustrasi

Pemilu/Ilustrasi

Photo :

  • ANTARA FOTO/Wahyu Putro A

Sementara itu, untuk pasangan calon Ganjar-Mahfud, ketokohan sang cawapres yang juga menko polhukam itu memiliki ikatan kultural NU, sehingga kubu pasangan calon nomor urut 3 itu tentu akan mengoptimalkan upaya untuk meraup suara Nahdliyin di Jatim.

Iqbal menyebut tiga faktor krusial yang bisa menjelaskan bahwa bergabungnya Khofifah ke TKN tidak serta merta menebalkan elektoral pasangan calon Prabowo-Gibran.

Baca Juga  Sri Mulyani di Berbagai Forum Dunia Tegaskan Indonesia Bangsa yang Disegani

Pertama, posisi Khofifah bukanlah peserta Pemilu 2024, melainkan sebatas anggota dewan pengarah dan juru kampanye.

Terlebih, kata Iqbal, sebagai gubernur aktif, maka Khofifah terikat regulasi yang bakal membatasi ruang dan waktu geraknya untuk berkampanye memenangkan Prabowo-Gibran.

Secara ketentuan, total masa kampanye Khofifah hanya 10 hari dari sisa tiga pekan sebelum masa tenang Pemilu 2024. Kendati demikian, posisi itu masih bisa diharapkan menambah “sedikit” kenaikan elektoral bagi Prabowo-Gibran di Jatim.

Kedua, tambah Iqbal, dengan posisinya sebagai ketua umum Muslimat NU, secara rasional dan kultural Khofifah bisa dikatakan bukan “dewi penyelamat” bagi pasangan Prabowo-Gibran di sengitnya medan pertempuran (battlefield ) di Jatim.

“Seandainya cawapres Prabowo itu Khofifah, mungkin bisa berdampak signifikan; tetapi kenyataannya, cawapres Prabowo itu Gibran, yang secara sosiologi politik masih menyisakan problem etika secara konstitusional dan menciptakan opini publik yang sangat kontroversial,” kata Iqbal.

Ketiga, gelaran pilpres ialah untuk memilih figur capres dan cawapres, sehingga kekuatan gagasan dan kapasitas karakter, manajemen kepemimpinan, serta keluwesan emosi menjadi faktor utama yang menjadi pertimbangan pemilih.

Secanggih dan sehebat apa pun tim kampanye maupun tim sukses, menurut Iqbal, pada ujungnya tetap akan kembali pada kekuatan gagasan dan karakter capres dan cawapresnya.

Berdasarkan tiga faktor krusial itulah, secara sosial kultural, Muslimat NU, baik di Jatim maupun nasional, sejatinya sudah tersebar kuat dan merata ke pasangan calon Anies-Muhaimin maupun Ganjar-Mahfud.

Sehingga, kehadiran Khofifah dinilai tidak akan banyak mendongkrak elektabilitas Prabowo-Gibran.

“Khofifah bukanlah dewi penyelamat kandidat. Dia adalah tokoh NU dan pemimpin Jawa Timur yang secara personal kultural tetap sebagai santri, yang juga terikat ketakziman dan nilai-nilai taat kiai,” ucapnya.

Iqbal menjelaskan ketika para kiai sudah meneguhkan sikap dan pilihan politiknya pada pasangan Anies-Muhaimim atau Ganjar-Mahfud, maka sangat mungkin Khofifah tidak akan menjadi “dewi penyelamat” suara Prabowo-Gibran.

Baca Juga  ASN DKI Jakarta bakal Work From Home Selama KTT ASEAN, Ini Alasannya

“Hal itu lebih untuk menyelamatkan tiketnya sendiri menghadapi Pilkada Jawa Timur 2024, karena melalui koalisi partai-partai pengusung Prabowo-Gibran, nasib pencalonan Khofifah bisa resmi sebagai kandidat dalam pilkada Jatim,” ujar dosen Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) Unej itu.

Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI menetapkan tiga peserta Pilpres 2024, yakni pasangan Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar nomor urut 1, Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka nomor urut 2, dan Ganjar Pranowo-Mahfud MD nomor urut 3.

Masa kampanye Pilpres 2024 berlangsung mulai 28 November 2023 hingga 10 Februari 2024, kemudian jadwal pemungutan suara pada 14 Februari 2024. (ant)

Halaman Selanjutnya

Saling klaim di kalangan pasangan calon peserta Pilpres 2024 itu cukup beralasan.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *